toh tidak apa apa bukan hidup semakin lama semakin tidak berarti

—toh tidak apa apa bukan
kalau hidup sekedar pilihan
menuang bir—erdinger, duvel
75 ribu sebotol—
dengan busa
    atau kering saja

kemudian, sebentar
aku mau ke toilet dulu
dan di sana menyeka air mata
di depan cermin yang retak
    tepat di tengahnya

memang, jadi semakin susah
fokus bekerja
hati selalu berdebar
ingin lagi bercanda
bersenda gurau
    dengan teman

—dan bayangan fantastis
tentang diri sendiri
sampai—menengok jam tangan tetangga
jarum menunjuk tiga
    waktunya pulang

atau sekedar istirahat
dari kesepian
yang semakin lama semakin
menyayat
    toh tidak apa apa bukan
   
—hidup semakin lama semakin tidak berarti
tanpa canda tawa yang dipertahankan
mati matian sepanjang hari—sepanjang malam
dan pagi pun—kata kata yang berusaha diledakkan
di angkasa di antara kita
    selain itu hanya perjalanan pulang

di taksi, tarif lama, atau baru, apalah bedanya
langit jakarta yang ceria, kubikel kantor yang masih menyala
entah lembur, entah alpa dimatikan, apalah bedanya
itupun kadang kadang, hati masih menyalak
jangan pulang!, dan taksi pun dibelokkan
    ke apartemen teman di jantung kota

percakapan percakapan yang makin menyesatkan
dalam asyik asap rokok, kadang kadang ganja
stok darurat—setiap hari selalu darurat—
perdebatan tentang atheisme dengan mata merah menyala
sendu di sudut sudutnya, atau mungkin
    mengantuk saja

selanjutnya hanya menanti siapa yang bakal pertama berhenti
menuang chivas ke dalam gelas berisi kopi
—suam suam kuku—itupun setengah hati
sebelum kesopanan dan tata krama
menuntun jari menekan angka angka
    yang sudah dihapal di luar kepala

0217941234, ya blue bird saja
ke pinggir jakarta—dan lima belas menit kemudian
masih juga main tebak tebakan, siapa di antara kita berdua
yang sedang pura pura tidak mendengar
suara kunci mobil dibentur benturkan
    di pagar besi di luar

Advertisements

3 thoughts on “toh tidak apa apa bukan hidup semakin lama semakin tidak berarti

  1. sepertinya yang kau punya tidak lebih buruk

    dari makan sendirian
    mie tarik yang rasanya tak karuan
    berkuah kare ayam asal-asalan
    di food court senayan
    …city

    lepas nonton bersama seorang perempuan
    yang tidak begitu dekat
    sambil dalam hati kau berkata;

    “jadilah temanku menyeruput susu rasa kopi, menonton kartun konyol, mencari buku legenda tom sawyer atau sekadar mendengar lagu remix ecek-ecek.”

    setidaknya pangsit gorengnya bisa kutelan

    Like

  2. bukankah memang hanya seperti ini
    hidup yang normal
    benar-benar hanya seperti ini:
    membeli seplastik jeruk cina, pir hijau
    apel new zealand hanya untuk merasa
    telah menjalani hidup yang sehat
    sampai suatu malam mendapati
    buah-buah itu membusuk di sudut kamar
    sebelum tersentuh satu biji pun
    dan tahu: hidup yang normal
    memang hanya seperti itu

    Like

  3. pujangga mikael, dasyat…coretan yang dalam seperti sayatan silet pada lengan, pada lukanya menyembur makna, membunuh waktu dalam untaian langkah hidup, berat dan biasa dalam normal. lemparkan saja semua karat dalam bongkah kepalamu bro….mungkin hidup juga sebuah paksaan.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s